SYAARAR.COM

Hafal Al-Qur'an Melalui Tradisi Turun Temurun
Ditulis oleh : Syamsul Arham
Tanggal : 12 Maret 2015, 19:33:1
Dibaca : 3292

Belajar Membaca Qur'an

Fenomena membaca Al-Quran merupakan penyampaian teks kitab suci yang berlangsung selama berabad-abad tanpa putus dan Al Qur'an adalah merupakan satu-satunya buku agama yang telah dihafal oleh jutaan orang

Alquran, Kitab Suci agama umat Islam, diturunkan dalam bahasa Arab kepada Nabi Muhammad saw. melalui Malaikat Jibril. Wahyu diturunkan sedikit demi sedikit, selama kurun waktu 23 tahun, kadang-kadang dalam ayat singkat dan kadang-kadang dalam ayat yang panjang. [1]

Al-Qur'an (secara harfiah berarti 'membaca' atau 'bacaan') berbeda dari ucapan dan perbuatan/sunnah Nabi saw., yang telah dibukukan terpisah yang disebut hadits (secara harfiah berarti 'berita', 'laporan', atau 'narasi').

Setelah menerima wahyu, Nabi saw. menyampaikan wahyu tersebut kepada para sahabat dengan membacakannya kembali dengan ucapan dan urutan yang sesuai pada saat beliau mendengarkannya. Hal ini terbukti dalam Wahyu Allah yang diturunkan secara khusus kepadanya, misalnya: "Qul" yang artinya "Katakanlah" ditujukan kepada Nabi Muhammad. Metoda tartil merupakan salah satu metoda yang sangat mudah dalam menghafal Al-Qur'an. Memang, Allah menggambarkan ini sebagai salah satu hal yang penting untuk menjaga kebiasaan menghafal Al Qur'an yang khusus dalam bahasa Arab sebagaimana disebutkan dalam surat


فَإِنَّمَا يَسَّرْنَاهُ بِلِسَانِكَ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ


Sesungguhnya Kami mudahkan Al Quran itu dengan bahasamu (Arab) supaya mereka mendapat pelajaran.Ad-Dukhaan 44:58

Bahkan dalam surat Al-Qamar diulang beberapa kali di ayat; 17, 22, 32 dan 40:



وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُدَّكِرٍ


Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran? Al-Qamar 54:17, 22, 32, 40


Michael Zwettler mencatat bahwa: "Pada zaman dahulu, ketika menulis itu jarang digunakan, menghafal dan menyampaikan pesan dengan menggunakan lisan sangat dikenal dan pada jaman sekarang ini hampir tidak dikenal" [2]

Sebagian besar dari wahyu itu mudah dihafal oleh sejumlah para sahabat Nabi saw.

Nabi saw mendorong para sahabatnya untuk mempelajari setiap ayat yang diturunkan dan menyampaikannya kepada orang lain. [3] Al-Qur'an juga diperlukan untuk dibacakan secara teratur sebagai tindakan ibadah, terutama setelah shalat. Melalui cara ini, dengan dibacakan dan didengarkan secara berulang-ulang kepada mereka, mereka menghafal dan kemudian menggunakannya dalam doa. Seluruh para sahabat hafal Al-Qur'an, di antaranya adalah Zaid bin Tsabit, Ubay bin Kaab, Muadz bin Jabal, dan Abu Zaid. [4]

Tidak hanya Al-Qur'an yang dihafal, tapi juga cara mereka membacakannya yang kemudian dibentuk menjadi sebuah ilmu yang disebut Tajwid. Ilmu ini memaparkan bagaimana cara setiap huruf diucapkan. Sehingga persamaan cara mengucapkannya sampai hari ini tidak berubah sebagaimana orang Arab pada jamannya Nabi saw. mengucapkannya.

Kemudian urutan bacaan Al-Qur'an juga dijelaskan oleh Nabi sendiri. [5] Setiap Ramadhan, Nabi akan mengulangi seluruh bacaan Al-Qur'an dihadapan Malaikat Jibril sesuai dengan apa yang pernah belai terima, sementara di hadapan sejumlah sahabat [6] Pada tahun kematiannya, ia mengucapkan dua kali.. [ 7] Dengan demikian, urutan ayat dalam setiap surat dan urutan ayat melekat kuat dalam ingatan masing-masing sahabat.

Para sahabat yang tersebar diberbagai penjuru, mereka mengulang bacaan mereka dalam rangka untuk menyampaikannya kepada oarng lain. [8] Dengan cara ini, Al-Qur'an banyak dihafal orang seiring dengan semakin luasnya wilayah Islam.

Memang, menghafal Al-Qur'an merupakan tradisi yang sudah ada berabad-abad yang lalu, dengan pusat-pusat pendidikan/sekolah untuk menghafal yang didirikan di seluruh dunia Muslim. [9] Di sekolah ini, siswa belajar dan menghafal Al Qur'an beserta tajwid-nya, dalam bimbingan seorang guru yang pada awalnya menerima ilmu dari gurunya, gurunya menerima dari gurunya lagi dan seterusnya sampai kepada Nabi saw. Proses menghafal Al-Qur'an biasanya memakan waktu 3-6 tahun. Setelah penguasaan dicapai dan bacaan dikoreksi oleh guru, seseorang diberikan ijasah resmi yang menyatakan ia telah menguasai hukum-hukum tajwid dan sekarang dapat membaca Alquran dengan cara yang dibacakan oleh Nabi Muhammad.

A.T. Welch, seorang orientalis non-Muslim, menulis: "Bagi umat Islam, Al-Qur'an jauh lebih dari kitab suci atau sastra suci dalam pengertian Barat yang biasa. Signifikansi utama bagi sebagian besar selama berabad-abad telah ada dalam bentuk lisan, bentuk di mana ia pertama kali muncul, sebagai "bacaan" dilantunkan oleh Muhammad kepada para pengikutnya selama sekitar 20 tahun ... Hafal wahyu oleh beberapa pengikut Muhammad selama hidupnya, dan tradisi lisan yang demikian dibentuk telah memiliki sejarah yang terus menerus, dalam beberapa hal independen, dan unggul, Alquran ditulis ... Selama berabad-abad tradisi lisan dari seluruh yang Qur'an telah dipertahankan oleh para qari profesional (qurraa). Sampai saat ini, pentingnya melafalkan Qur'an telah jarang sepenuhnya dihargai di Barat. "[10]

Al Qur'an adalah mungkin satu-satunya buku agama yang telah dihafal oleh jutaan orang. [11] Pemimpin orientalis, Kenneth Cragg, menggambarkan bahwa: "... fenomena membaca Al-Quran merupakan penyampaian teks selama berabad-abad tanpa putus. Hal ini dapat tidak, oleh karena itu, harus ditangani dengan cara yang unik, atau sebagai dokumen sejarah dari masa lalu. Fakta hifizdh (menghafal Al-Qur'an) telah membuat Al-Qur'an hadir dalam semua selang waktu dan memberikannya nilai dalam setiap generasi manusia, tidak pernah membiarkan degradasi ke otoritas bebas untuk referensi saja. "[ 12]

 

  1. Muhammad Hamidullah, Introduction to Islam, London: MWH Publishers, 1979, p.17.
  2. Michael Zwettler, The Oral Tradition of Classical Arabic Poetry, Ohio State Press, 1978, p.14.
  3. Saheeh Al-Bukhari Vol.6, Hadith No.546.
  4. Saheeh Al-Bukhari Vol.6, Hadith No.525.
  5. Ahmad von Denffer, Ulum Al-Qur’an, The Islamic Foundation, UK, 1983, p.41-42; Arthur Jeffery, Materials for the History of the Text of the Qur’an, Leiden: Brill, 1937, p.31.
  6. Saheeh Al-Bukhari Vol.6, Hadith No.519.
  7. Saheeh Al-Bukhari Vol.6, Hadith Nos.518 & 520.
  8. Ibn Hisham, Seerah Al-Nabi, Cairo, n.d., Vol.1, p.199.
  9. Labib as-Said, The Recited Qur’an, translated by Morroe Berger, A. Rauf, and Bernard Weiss, Princeton: The Darwin Press, 1975, p.59.
  10. The Encyclopedia of Islam, ‘The Qur’an in Muslim Life and Thought.’
  11. William Graham, Beyond the Written Word, UK: Cambridge University Press, 1993, p.80.
  12. Kenneth Cragg, The Mind of the Qur’an, London: George Allen & Unwin, 1973, p.26.


Post related
  • Raja Arab Saudi Meninggalkan Acara Kenegaraan Untuk Shalat Ashar
  • Kisah Umar Dimarahi Istri
  • Keberadaan Terakhir Hafidz Yang Di Penjara Di Malaysia
  • Alunan Al-Qur'an Dari Seorang Hafidz Dari Balik Penjara
  • Tags
    KhasanahQur'anTahfizdhafal Al-Qur'an
    Social Media

    Posting komentar Anda :
    Name :
    Email :
    Website :
    Comment :
    Validation word :


     


    Mutiara Tauhid
    Akupun Tau
    Comments
    Content-Image
    Dikomentari oleh : Syamsul Arham
    Dibaca : 2111
    Judul lagunya Pujilah Allah. Linknya ada di https://www.youtube.com/watch?v=1W7vpDBBEAk

    Content-Image
    Dikomentari oleh : Yusuf
    Dibaca : 2111
    Itu kutipan lagu dari sakha judulnya apa? Sy suka lagu itu krna dl.srg dngr d radio. Tp skrg gk pernah dngr lagi. Nyari di youtube jg gk ada pdhl ingim pinya lagunya.

    Content-Image
    Dikomentari oleh : Syamsul Arham
    Dibaca : 488
    Catatan tambahan: Pahala yang akan tetap mengalir: 1. Do'a Anak Yang Sholeh 2. Shodaqoh Jariyah 3. Ilmu Yang Bermanfaat #BahanRenunganKalbu


    Hit’s Today
    Content-Image
    Dibaca : 17
    Saya mengatakan kepadanya jika berhala itu tidak bisa melindungi dirinya maka apa gunanya mencari ...

    Content-Image
    Dibaca : 9
    Di dalam pedoman MUI, ada sepuluh paling tidak suatu paham yang dinyatakan sesat, sebagaimana ...

    Dibaca : 3
    Dia kaya raya, harta melimpah, tapi sesungguhnya dia adalah orang yang sangat miskin, karena selama ...